Cita-cita Politik

Pensejarahan itu mustahak. Bagi pembinaan mana² negara dan masyarakatnya yang progresif, penghayatan dan gelanggang sejarah menjadi satu sumber intelektual dan budaya yang kritikal.

Namun, kecenderungan untuk bergantung kepada sejarah sebagai rujukan untuk garis² visi dan tatanan masyarakat mempunyai masalahnya. Mungkinnya sahaja kita akan terbawa dengan soalan² lama. Juga ada keadaannya apabila kita terperangkap dengan kaedah² lama untuk menjawab dan menyelesaikan soalan² lama. Akhirnya kita kerap terpenjara dalam kegelapan bayang² masa dan ruang lampau.

Ini adalah fenomena kemiskinan pemikiran, dan juga politik.

Politik tidak merujuk kepada parti politik, pilihanraya, praktik dan mekanisme politik dan dasar² awam sahaja. Ini adalah gerak kerja sekitar perebutan dan pelaksanaan kuasa. Takrifan sebegini lebih sempit. Walau bagaimanapun, politik teknis dan kuasa ini telah membentuk bayangan dominan masyarakat Malaysia untuk sekian lama.

Bagi kita, lambang dan erti politik adalah arus gagasan yang lebih besar, dan mendalam dan ada geloranya. Politik adalah satu proses dan lapangan untuk membina dan mengartikulasikan pandangan sosial bagi membentuk suatu tatanan masyarakat. Politik, dan perspektif² dan naratif² yang menjadi asasnya, tentunya adalah berwarna-warni dan majmuk.  

Sebelum, atau berangkali seiring dengan, perbincangan persoalan dan projek pembinaan negara bangsa ataupun bangsa adalah perbahasan erti dan wawasan politik.

Apakah nilai² politik, atau idea² politik yang harus diajukan dan diangkat?

Bagaimana nilai dan idea politik ini dapat membentuk satu tatanan sosial masyarakat yang baik dan luas?

Tugas mezahirkan dan menilai negara bangsa membawa bebanan yang berat dan terlalu langsung ke depan. Sebaiknya, adalah dan perlunya penelitian bentuk² dan cita² politik mendahului tumpuan agenda dan keinginan mendirikan negara bangsa.

Makanya, persoalan politik juga adalah persoalan pengilhaman dan pembentukan masyarakat politik. Ia membawa kepada pertanyaan dan perbahasan sifat dan ciri dan struktur masyarakat yang kita inginkan serta kongsi bersama. Di sininya, dibincangkan prinsip² moral dan etika.

Kebuntuan kita, dan permasalahan yang sering berlingkaran dan menempuhi masyarakat Malaysia berpunca daripada kurangnya dan langkanya pembangunan cita² politik dalam dan untuk masyarakat.

Pada masa sama, tambahan kepada takrif politik sempit yang melemahkan daya masyarakat, adalah orientasi dan pandangan kehidupan yang kecil dan terbatas lagi menyempit. Posisi dan tingkah laku sebegini bermasalah dan membahayakan kerana menekan dan mengecualikan kumpulan² dan kelas² sosial tertentu daripada terlibat sama dalam perwacanaan cita² politik yang menjadi tapak kepada pembinaan dan pengstrukturan masyarakat politik, dan seterusnya, wadah dan inti kerangka negara bangsa.

Defisit dan korupsi ekonomi dan belanjawan adalah masalah yang mendesak dan genting. Namun, defisit cita² politik, serta naratif² politik yang mendasarinya, adalah kemiskinan yang lebih zalim. Hasilnya masyarakat yang fakir jiwanya, tandus budayanya, dan rapuh pemikirannya.

Masyarakat yang sebegini ada dan terjadinya, tiada teras etika-moral.



Categories: Kolum, Penerbitan, Teo Lee Ken

Tags: , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: