Author Archives

  • Menilai Kembali Gagasan Negara Kebajikan

    Mengapakah negara kebajikan yang mulai muncul dan bertambah jumlahnya di dunia seringkali dikaitkan dengan masalah kemiskinan yang juga bertambah, khususnya sepanjang abad ke 20 sehingga sekarang? Justeru itu, dalam situasi begini, maka sangat diperlukan kesejahteraan dan pengagihan rezeki. Ironisnya, terdapat pula bukti bahwa taraf hidup kita telah menjadi lebih baik daripada dahulu, sementara kemiskinan mutlak pula banyak sekali berkurangan.

  • In Memoriam of HM Dahlan (1940 – 1997)

    During his fairly long academic career which spanned over more than two-and-half decades, H.M. Dahlan had trained many students and had left an indelible mark in the field of development studies in Malaysia. Together with a number of other young scholars back in the early 1970’s, he was involved in the big debate calling for a new orientation in social science in Malaysia, in particular in the fields of anthropology, sociology and psychology.

  • Mengenang Kassim Ahmad (1933-2017)

    Kassim Ahmad anak zamannya. Alur fikirnya hasil interaksinya dengan lingkungan eranya. Beliau turut terbentuk oleh persekitaran intelektual, politik dam sosial tahun-tahun 1950an, 1960an, dan awal 1970an. Selanjutnya, Kassim berinteraksi pula dengan gelombang kebangkitan semula Islam sekitar 1980an dan 1990an. Period-period tersebut ditandai dengan beberapa peristiwa besar dunia dan di dalam negeri.

  • Setelah 65 Tahun: Mengenang Bakti Parti Rakyat Malaya

    Pada hari kesebelas, bulan sebelas, sebelas pagi, 1955 Partai Rakyat Malaya didirikan. Parti ini ditubuhkan lengkap dengan ideologi sosialisme yang disesuaikan dengan sejarah dan sosiologi Malaysia yang memang merangkul luas nusantara, di samping dnegan semangat gerakan kesinambungan jalur kiri Melayu, suatu jalur yang bangkit kembali setelah terpukul pada 1948. Dengan semangat marhaenisme, maka program politik sosial-nasional-demokrasi turut diisytiharkan.

  • Warisan Wawasan Burhanuddin al-Helmy

    Dr Burhanuddin Al-Helmy adalah segelintir ahli fikir yang tinggi wawasannya, tetapi sayangnya dengan sistematisnya cuba disirnakan jasanya. Hal ini demikian kerana sejarah Malaysia pada ketika ini ditulis oleh sang pemenang untuk para pemenang. Jadi bersama-sama kontemporarinya seperti Ahmad Boestamam, Ishak Haji Muhammad, Ibrahim Yaakob, idea-idea mereka diremehkan begitu sahaja, ironisnya, oleh parti-parti politik yang diasaskan mereka sendiri.

  • Tanggapan terhadap Naratif Malaysia: Penerus Sains Sosial yang Komited

    Menurut saya, usaha dan cita-cita luhur Naratif Malaysia ini merupakan satu cerminan daripada hasrat untuk mencari penyelesaian kepada krisis intelektual yang kita hadapi pada hari ini. Saya perhatikan, usaha ini adalah satu cita-cita luhur dari kelompok sarjana muda yang mahu mengemukakan pertanyaan baru dan menginginkan jawapan baru bagi soalan tersebut. Saya merasakan demikian kerana Malaysia sedang menghadapi krisis intelektual.

  • Membaca “Kembali Ke Pangkal Jalan”

    Dalam lingkungan intelektual yang lebih bebas, perdebatan tentunya mendatangkan manfaat kepada perkembangan ilmu, termasuk ilmu agama. Kebebasan berfikir dan bersuara dalam rangka penyatuan para muslim dapat memajukan permikiran saintifik.

  • Raja-Raja Melayu: Kemajuan atau Kemunduran?

    Berbicara tentang warisan masa lampau, tradisi dan adat menjadi releven. Menurut satu pandangan tradisi dan adat adalah rekaan yang tercipta untuk dijadikan cara efektif mengekalkan kekuasaan. Tradisi memberikan kerangka fikir untuk tindakan.

  • Reformasi 1998: Satu Momentum Gerakan Sosial

    Namun sebalik kejayaan historik gerakan 5 September 1998 ini, terdapat kekurangannya. Reformasi tidak menggembang dan menjadi matang sebagai cita-cita luhur. Konteks ini tidak diselidiki. Ringkasnya, cita-cita luhur tidak hadir.